7 Cerita Silat Wuxia Terbaik

aldisurjana_7_Cerita_Wuxia_Klasik_Terbaik_Jin Yong_Liang_Yusheng_Gu Long 1

Pada 1960-an, cerita silat Wuxia klasik dianggap sebagai hiburan pop. Bacaan murah, atau jam hiburan audio yang mendebarkan. Saat ini, nilai sastra genre ini diakui di semua komunitas China. Sementara zaman keemasan Wuxia sudah lama berakhir, produser China, Taiwan dan Hong Kong terus merilis seri drama dan film Wuxia secara teratur. Banyak produksi seperti itu kemudian menikmati jumlah penonton yang tinggi.

Singkatnya, jika Anda ingin tahu tentang budaya dan warisan China, jika Anda ingin tahu tentang apa yang telah memikat penonton Asia Timur selama lebih dari setengah abad, cerita silat Wuxia klasik harus menjadi bagian dari daftar bacaan Anda. Berikut ini adalah 7 kisah Wuxia klasik tercinta yang ditulis oleh tiga ahli Wuxia Jin Yong, Liang Yusheng dan Gu Long. Jika Anda tidak dapat membaca bahasa Mandarin atau menemukan versi bahasa Inggris untuk apa pun, pertimbangkan untuk menonton banyak drama televisi. Yang terakhir juga akan memberi Anda ide yang jelas tentang apa Wuxia, dan Wulin.

1. Legenda Pendekar Pemanah Rajawali (The Legend of the Condor Heroes | Shediao Yingxiong Zhuan)

Tanyakan pada orang di China, dan kemungkinan besar, siapa pun yang Anda dekati akan dapat memberi Anda gambaran kasar tentang siapa Guo Jing. Bisa dibilang ciptaan Jin Yong yang paling terkenal dan sukses, Guo Jing yang lugu tapi patriotik mencakup semua nilai yang dianggap genre Wuxia sebagai heroik dan patut dicontoh. Eksploitas Guo Jing yang legendaris selama akhir zaman Dinasti Song Selatan juga menetapkan gaya semi-historis yang akan diwakili oleh Jin Yong. Gaya ini akhirnya menyebabkan Wuxia mendapatkan penghormatan sebagai media yang tepat untuk pengenalan sejarah kekaisaran China.

Pada saat yang sama, kemampuan Guo Jing untuk menguasai berbagai macam seni bela diri yang unggul juga merupakan metafora untuk keyakinan gigih Jin Yong dalam ketekunan dan fokus. Pembaca yang bisa membaca yang tersirat akan mencatat bahwa Guo Jing sama sekali tidak bodoh; di masa mudanya, ia hanya tidak fokus ketika dipaksa untuk belajar berbagai keterampilan yang terlalu luas. Penulis akan terus menekankan keyakinannya di bidang ini, dan pendekatan keseluruhannya untuk belajar, dalam banyak karya lainnya.

2. Pendekar Negeri Tayli  (Demi-Gods and Semi-Devils | Tianlong Babu)

Novel kesebelas Jin Yong tidak hanya berisi banyak ilmu silat hebat, yang hampir supranatural, juga novelnya yang paling filosofis dan luas. Melalui petualangan bukan hanya satu tetapi tiga protagonis, penulis veteran Hong Kong mengeksplorasi tema-tema nasionalisme dan ras. Kesengsaraan Qiao Feng, yang tertua dari ketiganya, juga merupakan tesis panjang tentang pengasuhan, pembalasan, dan imigrasi.

Judul yang aneh itu sendiri adalah terjemahan bahasa Inggris dari nama China untuk Aṣṭasenā – delapan ras makhluk gaib dalam mitologi Buddha China . Meskipun pada awalnya penulis bermaksud bahwa sifat dari setiap ras menjadi prototipe karakter, ia akhirnya meninggalkan konsep dan alih-alih menggunakan nama itu sebagai metafora untuk konflik yang tak henti-hentinya antara faksi, negara, dan ras. Di sepanjang cerita, nama-nama dan konsep-konsep Buddhis juga berulang kali muncul, yang mengilhami kisah ini dengan lapisan mistisisme yang kental.

aldisurjana_7_Cerita_Wuxia_Klasik_Terbaik_Jin Yong_Liang_Yusheng_Gu Long 2

3. Pendekar Hina Kelana (The Smiling, Proud Wanderer | Xiao Ao Jiang Hu)

Dianggap oleh para kritikus sebagai kisah Jin Yong yang paling dipolitisasi, Pendekar Hina Kelana adalah kritik pedas penulis terhadap politik dan perpecahan Perang Dingin. Melalui kisah konflik Wulin yang telah berlangsung selama puluhan tahun antara Persatuan Lima Gunung Perguruan Pedang yang sok benar dan Partai Beng Kauw China yang non-Han, Jin Yong mengungkapkan ketidakpercayaannya yang kuat terhadap aliansi politik seperti NATO. Dia juga menyesalkan betapa kekuasaannya pasti korup. Baginya, kebanyakan jika tidak semua aliansi politik semacam itu tidak dapat lepas dari nasib yang didominasi oleh anggota terkuat.

Seperti kisah Pendekar Negeri Tayli, juga Pendekar Hina Kelana penuh dengan keterampilan seni bela diri China yang luar biasa, yang paling menakutkan adalah ilmu silat Kitab Bunga Matahari (Gui Hua Bao Dian). Penguasaan seni terlarang ini membuat seseorang memiliki kecepatan dewa, tetapi untuk mulai belajar, seseorang perlu membuat pengorbanan besar. Kita juga harus menghadapi permusuhan seumur hidup dan ketamakan dari para pendekar lain sesudahnya. Melalui ini, apakah Jin Yong berbagi pendapatnya tentang senjata nuklir? Apakah dia meramalkan nasib negara-negara seperti Korea Utara? Almarhum penulis sendiri tidak pernah menjelaskan dan menyerahkannya kepada pembaca untuk memutuskan sendiri.

4. Kaki Tiga Menjangan (The Duke of Mount Deer | Lu Ding Ji)

Kisah Wuxia terakhir Jin Yong adalah sebuah mahakarya yang rumit. Sebuah himpunan kisah yang penuh dengan referensi dan karakter sejarah, Kaki Tiga Menjangan menceritakan kisah Wei Xiaobao, seorang bajingan buta huruf yang secara tidak sengaja berteman dengan Kaisar Kangxi dari Dinasti Qing. Bertindak sebagai agen kaisar muda dan tangan bayangan, Wei Xiaobao kemudian terus naik status dan kekuasaan, sampai menjadi salah satu punggawa paling kuat di Pengadilan Manchu. Luar biasa, ia menyelesaikan semua ini sambil menjadi agen ganda untuk sekte bawah tanah Anti-Manchu terkemuka. Hidupnya adalah keseimbangan yang penuh warna dan konstan antara berbagai loyalitas.

Dibandingkan dengan karya-karya Jin Yong sebelumnya, Kaki Tiga Menjangan tidak biasa karena Wei Xiaobao tidak pernah mengandalkan pada seni bela diri untuk menyelamatkan diri. Akalnya adalah senjata yang paling mematikan. Kisah itu sendiri juga memasukkan lebih banyak karakter historis dari sejarah China daripada kisah-kisah Jin Yong lainnya. Praktis semua sekutu dan musuh sejarah utama dari pemerintahan awal Kangxi muncul, dengan kaisar sendiri juga merupakan karakter utama. Benar-benar epik, imajinatif, dan introspektif, Kaki Tiga Menjangan dalam banyak hal adalah mahakarya Jin Yong; ringkasan dari semua elemen yang membuat novelnya begitu populer. Pada poin lain, pembaca merasa sulit untuk tidak mencintai Wei Xiaobao. Kisah ini berakhir dengan fakta bahwa ia memiliki tujuh wanita yang harmonis dan segunung kekayaan.

5. Dua Musuh Turunan (The Wanderer Chronicles | Pingzong Xiaying Lu)

Diterbitkan pada tahun 1959, Dua Musuh Turunan karya Liang Yusheng kurang terkenal dan populer dibandingkan dengan cerita Wuxia lainnya dalam daftar ini. Meskipun demikian, itu dianggap sebagai karya yang signifikan berkat protagonisnya, pendekar pedang Dinasti Ming Zhang Danfeng. Sederhananya, Zhang Danfeng yang sopan menjadi arketipe heroik bagi penulis Wuxia lainnya. Perbuatan dan kepribadiannya merangkum kehormatan, pengorbanan, dan kepahlawanan yang akan diperjuangkan oleh banyak pahlawan Wuxia berikutnya.

Penggabungan unsur-unsur dan peristiwa sejarah Liang ke dalam Dua Musuh Turunan juga memengaruhi gaya penulis Wuxia lainnya, terutama, Jin Yong. Adapun kisah yang sebenarnya, itu mengikuti petualangan Zhang Danfeng di tahun-tahun yang penuh gejolak setelah penangkapan Kaisar Zhengtong China oleh orang-orang Mongolia pada tahun 1449 Masehi. Sebuah plot sekunder juga adalah bahwa cinta terlarang Zhang untuk sesama siswa Yun Lei; keluarga Zhang dan Yun adalah musuh bebuyutan. Kisah cinta yang ditakdirkan karena kewajiban keluarga akan sering diulang dalam cerita Wuxia nanti juga.

6. Pisau Terbang (Sentimental Swordman, Ruthless Sword | Duoqing Jianke Wuqing Jian)

Lebih terkenal di dunia China dengan nama drama televisi Xiaoli Feidao, Pisau Terbang memperkenalkan karakter paling mistis dari pengarang Taiwan, Gu Long, cendekiawan Li Xunhuan. Disebut dalam Wulin sebagai Li Tanhua (Cendekiawan Ketiga Li) dan secara luas ditakuti karena pisau terbangnya, yang tidak pernah meleset, karakter melankolis adalah prototipe Gu Long untuk banyak protagonis berikutnya. Pembaca yang akrab dengan kehidupan Gu Long, dan kematiannya karena kecanduan alkohol juga akan segera melihat kesamaan antara Li dan penciptanya.

Adapun plot, novel ini dibagi menjadi dua bagian. Rincian pertama investigasi Li terhadap pemerkosa misterius. Yang kedua melibatkan konfliknya dengan Shangguan Jinghong , penguasa klan paling kuat di Wulin. Untuk menyempurnakan kisah tersebut, Gu Long menyuntikkan beberapa plot sekunder, misalnya, Ranking Senjata. Ini adalah „listicle“ abad pertengahan yang diciptakan untuk tujuan lain selain mempromosikan persaingan pembunuhan di Wulin. Beberapa senjata Gu Long yang paling imajinatif dan paling berkesan berasal dari daftar jahat ini.

7. Pendekar Harum (Swordsman Chu Series | Chu Liuxiang)

Setengah dari protagonis paling terkenal Gu Long hidup sebagai penyendiri yang berkonflik. Sisanya adalah juara Wulin yang percaya diri dan sadar diri, yang paling terkenal adalah Lu Xiao Feng dan Chu Liuxiang. Dalam kasus yang terakhir, „Kepala Bandit“ adalah Robin Hood China yang terkenal karena akalnya dan qinggong yang luar biasa yaitu kelincahan dan kecepatan. Bersama dengan kelompok sekutu yang teguh, ia menyelidiki dan memecahkan misteri Wulin, misteri yang sering melibatkan pembunuhan mengerikan dan penghilangan yang tak dapat dijelaskan.

Dari segi cerita, berbagai novel juga khas karena penggabungan unsur-unsur misteri pembunuhan; banyak plot memiliki kemiripan yang kuat dengan cerita detektif Jepang. Terakhir namun tidak kalah pentingnya, Chu Liuxiang terkenal di kalangan penggemar Wuxia karena ketergantungannya pada akalnya. Dalam hampir semua pertarungan, ia menang bukan dengan kekuatan tetapi melalui berpikir cepat. „Solusi“ kreatif yang ia masak di tempat selama final ini adalah sorotan utama dari ceritanya.

aldisurjana_7_Cerita_Wuxia_Klasik_Terbaik_Jin Yong_Liang_Yusheng_Gu Long 3

 

Diterjemahkan oleh Aldi Surjana
dari: Top 7 Classic Wuxia Stories, by Kuan Leong Yong

 

Kommentar verfassen

Trage deine Daten unten ein oder klicke ein Icon um dich einzuloggen:

WordPress.com-Logo

Du kommentierst mit Deinem WordPress.com-Konto. Abmelden /  Ändern )

Google Foto

Du kommentierst mit Deinem Google-Konto. Abmelden /  Ändern )

Twitter-Bild

Du kommentierst mit Deinem Twitter-Konto. Abmelden /  Ändern )

Facebook-Foto

Du kommentierst mit Deinem Facebook-Konto. Abmelden /  Ändern )

Verbinde mit %s