Satu Harian Sincia setengah abad yang silam

aldisurjana_Hiang_Phek_Tauwtoo_Satu_Harian_Sincia_setengah_abad_yang_silam_imlek_tionghoa

Kionghie, Sincun kionghie!” ini ucapan ada kadengeran di mana-mana. Beberapa orang tua membilang “Sincun kionghie Thiam Hok Thiam Siu!”, sedeng kita, anak-anak cuma berebut tujukan kitapunya tangan yang dikepel lalu dirangkep di depan dada sambil manggut-manggut ucapken itu kata-kata keramat ke hadapan orang-orang tua. ya, betul keramat, kerna biasanya sasudah lakukan itu lalu ada uwang jatoh dari ‘atas’. Belon tentu pake emplop merah, malahan sering langsung ‘mentahan’ sahaja.

Ada baek kalu disini dikasi tau artinya itu perkatahan, ‘kiong hie’ ada satu salam buat membri slamet, ‘sin cun’ ada punya artian musim semi yang baru, sedeng ‘thiam hok thiam siu’ sama dengen tambah banyak rejeki, tambah panjang umur. Ini ucapan salam ada menggenggem arti yang dalem dan alus. Ini hari kitaorang sama-sama merayahken datengnya musin semi, peritungan taon yang baru berbarengan sama harepan supaya kitaorang beramai dapetken rejeki lebihan, juga usia yang lebi panjang.

Itu hari kitaorang anak-anak, sudah kudu bangun tidur pagi-pagi, lalu buru-buru mandi dan bersihkan badan. Sehabis mandi, lantas badan digosok sama bedak talk. Wah, badan jadi wangi, padahal di hari biasa bau kecutnya keringet kecampur sama sengaknya bau kaki dalem itu sepatu kulit zonder kaos kaki!

Baju yang sudah bebrapa minggu sebelonnya dibikin, dijait sama koh (ade prampuannya papah), jadi kita anak-anak semua meliat dari deket dibikinnya itu baju, mulai dari lembaran kain warna puti yang dibeli di kota besar, lalu patroon yang digambar menurut kitapunya ukuran badan masing-masing, lantas terakhir dipotong pake gunting besar (ya, kita, seekhia likhiat atau anak kecil yang nakal tida boleh sentuh itu barang!).

Sasudanya dipotong-potong lalu dijahit kombali jadi baju kecil-kecil. Saben sore koh duduk di bawah lampu membikin bordir atas bagian depan itu baju putih. Pertama-tama kita semua tida tau mau dibikin apa baju yang suda bagus dibikin itu. Kita liat tinggal pasang kancing kan suda jadi, kenapa mesti dicoret-coret lalu diiket pake gelangan kayu bunder dan tiap sore dipangku sama koh. Lewat bebrapa hari baru keliatan kalu itu ada gambarnya satu ayam hutan yang bagus sekali! Kita tiga sudara lelaki semua dapet satu baju semacem itu! Tiga hari sebelon sinkhia, kita suda ribut omongkan itu baju.

Hari ini baju itu dipake! Wah, sunggu bangga sekali memake itu baju dengen borduur ayam hutan yang warna-warna. Ada badannya yang biru, sayap dan buntutnya kuning sama oranye, cenggernya yang merah, wah rasanya betul tiada lagi baju lebi bagus dari itu di ini dunia! Kita tau betul kerna di sekolahan, anak-anak semua suda tau apa yang aken dipake di harian taon baru ini. celana pendek juga baru, warnanya biru gelap, lalu kaos kaki, yang baru sekalian, putih pake streep biru di bagean atasnya. Sepatu jelas mengkilap dan baru dipake itu pagi. Ini sepatu juga dipesen dari toko sepatu yang terkenal di kota.

Dari kamar kita dengen tertip kita bertiga sudara, berbaris ke luar, ke pertengahan, di mana ada kedapetan satu kongpo atawa meja sembayang yang besar buat taro gambarnya kongco, makco, ngkong sama mak dari fihak papah, yaitu yang sambungkan kitapunya she (marga). Sudah tentu, yang pertama kita hunjuk pay pada papah lalu mamah, yang itu waktu sudah berpakean rapi (tentu baru juga!). Papah memake pantaloon wol abu-abu dan baju putih tangan panjang, keliatan sedeng gagahnya, sedeng mamah memake terusan dari brokat warna oranye dengen plisir atawa pelipit merah sama kuning. Rambutnya disanggul ke atas dan dipakekan tusuk sanggul mas yang pake inten barliant kecil-kecil.

Habis itu kita bertiga keliling menghaturkan pay (paykhia) kepada semua yang ada di itu ruangan, semua cekkong, cimpoo, mpek, wak, ncek, ncim, koh, kohthio. Ini semua ada paykhia yang paling ber’harga’. Betul-betul berharga besar! Itu semua ade-adenya ngkong, ngko dan adenya papah, semua mengasih angpauw atawa bungkusan merah! Urutan selanjutnya ‘kurang’ menarik, yaitu deretan ngkoh dan enci piauw yang cuma membales pay sambil mesem simpul zonder pauw! Sudah yang idup, baru kita haturkan hormat kepada yang suda di atas kongpo, kita dibagi tiga batang hio masing-masing. Pertama tiga-tiga dihaturkan ke langit, madep keluar, memblakangin kongpo. Dua lagi dihaturkan ke kongpo.

Di atasannya meja ada tertata rapi derekan piring dan mangkok dengen segala macem masakan, saperti ca rebung bambu, sambel goreng rempelo ati, kuah sayur asin, babi masak cin, masak oh, sate ati dan sebaginya. Dari derekan kueh, kueh kaliatan gundukan wajik, citak, kueh mangkok, tape ketan. Misih ada bebuahan saperti jeruk gulung, jeruk pacitan, pisang raja, lengkeng, sedeng di kaki meja bagian depan diiket batang tebu, compleet dengen daon-daonnya. Semuanya dirias dengen kertas klobot (crepes) warna jambon, bukannya merah!

Satelah ‘tugas’ itu slese, anak-anak masi blon bebas, kitaorang kudu duduk baek-baek mengawaskan itu kumpulan orang tua pasang omong. Memang ini kurang menyenenengken kitaorang, tapi kudu diturut kalu mau ‘cari rejeki’ lagi. Kira jam setenga sepuluh, kita bertiga mengiringkan papah dan mamah menuju ke rumahnya gwakong atawa papahnya mamah, mertuanya papah. Kerna rumah engkong ini cuma sakiter 200 meter, maka kita cukup jalan kaki sahaja. Kendati tidak sampe seprapat kilometer, perjalanan ini makan waktu lumayan lama kerna di jalan, selalu bersomplokan sama temen-temennya papah sama mamah. Marika lalu bertukar pay, salam dan senyum. Nah kitaorang yang di buntut, cuma ikut-ikut manggut-manggut dan hafalkan semua yang ketulis di baris paling atas tulisan ini.

Sampe di rumahnya engkong, ya, kerna praktis kita cuma alamkan satu engkong ini, disini ada lebih rame kerna sudara-sudara piauw (sepupu) di sisih sini lebi banyak yang umurnya sepantaran. Urutan acara disini sama saja, cuma yang diadepin urutannya mulai dari engkong dan emak, lalu engku dan engkim, ie-ie dan ie-thio. Begitu slese sembayang, kita lalu maen sama sudara-sudara piauw sampe akhirnya engkong kupingnya jadi pengang lalu anak-anak digebah ke kebon blakang. Wah ini malahan jadi kebetulan, kita lari-larian menabrak segala yang dijalan sampe emak yang biasanya lembut itu kepaksa mengelah napas …

Keramean baru kurangan sasuda orang tua kumpul di meja makan buat bersantap siang. Kita anak-anak sambil makan, tapi guyon tida dibrentikan, malah yang bengal tetapi lari-larian sampe kudu dibentak-bentak papah atawa mamahnya, diperkuat engkong, baru bisa diem. Santapan ya hidangan yang tadi ditaro di atas meja sembayang itu.

Abis makan, kita baru pulang, cuma jalan pulangnya mutar, kerna papah masi mau haturkan pay ke kongponya kongcouw dari fihak emak. Sambil jalan di panasnya matahari dan asphalt, kita anak-anak yang suda mulai kehabisan tenaga dan kagumbirahan saperti menyeret setiap langkah kita. Apalagi itu sepatu baru mulai menunjukkan kebengisannya, yaitu menghasilkan lecet-lecet yang semingkinan perih dirasaken. Aneh, anak jeman sekarang kenapa tida perna lecet lagi pake sepatu baru ya?

By Hiang Phek Tauwtoo
EYD oleh aldithe

Kommentar verfassen

Trage deine Daten unten ein oder klicke ein Icon um dich einzuloggen:

WordPress.com-Logo

Du kommentierst mit Deinem WordPress.com-Konto. Abmelden /  Ändern )

Google Foto

Du kommentierst mit Deinem Google-Konto. Abmelden /  Ändern )

Twitter-Bild

Du kommentierst mit Deinem Twitter-Konto. Abmelden /  Ändern )

Facebook-Foto

Du kommentierst mit Deinem Facebook-Konto. Abmelden /  Ändern )

Verbinde mit %s